Lanjut ke konten

Doa Kami Buat Sang Penabrak

14 Januari 2012

APES. Baru mau keluar Cibubur Junction disundul Toyota Innova. Saat saya sibuk mengurus mengecek kondisi anak saya, sang penabrak lari. Duh, begitu entengnya.
Sore itu, Sabtu (14/1/2012), sekitar pukul 15.45 WIB, saya mau keluar pusat perbelanjaan. Situasi lalu lintas jalan sangat padat. Kecepatan tak lebih dari 10 kilometer per jam (kpj). Perlahan saya mengenderai sepeda motor menuju arah kiri jalan. Lampu isyarat sudah menyala beberapa saat akan menyimpang jalan. Ada petugas parkir pusat perbelanjaan sedang membantu kendaraan yang akan keluar. Di depan saya ada mobil boks dan sepeda motor skutik.
Tiba-tiba, bruk! Bagian belakang motor saya disundul Toyota Innova warna krem. Sontak saya terjungkal. Mesin motor Vixion langsung mati. Anak saya yang berusia tujuh tahun menjerit. Panik. “Ayah-ayah..ayah,” jeritnya karena terhimpit motor yang datang dari sisi kanan.
Saya emosi. Sakit di kaki kiri. Mencoba mengangkat motor. Sang sopir tampak masih muda, taksiran saya belasan tahun, mungkin berkisar 16-17 tahun, saya cuma melihat sekilas wajahnya.

“Maaf pak, tidak apa-apa pak?” Tanya dia.
Konsentrasi saya pada sikecil yang panik. Tangan dan kakinya kotor oleh genangan air. Saya minta sang penabrak menepi untuk bertanggung jawab. Maklum, kemacetan luar biasa. Saya meminggirkan motor ke kiri jalan dibantu petugas parkir. Seorang pemotor membantu saya mengangkat snag Vixion merah saya. Seorang bapak-bapak menghampiri saya. Keluar dari mobil penabrak. “Maaf ya pak, gak apa-apa pak?” Pertanyaan normatif.
Tiba di pinggir jalan, saya mencari mobil penabrak. Sudah tidak ada. Kemana nuranimu? Saya minta menepi malah lari.
Saat itu terus terang fokus saya menangani puteri saya yang shock. Wajahnya pucat. Sayang sekali, sang penabrak tak bernurani. Jika tahu diri, setidkanya mereka membantu mengangkat dan menyeberangkan kami ke tepi jalan. Saya cuma bisa berdoa agar kelak mereka tak mendapat musibah.

Anak saya tidak ada yang luka luar. Hanya shock. Belakangan, setiba di rumah oleh isteri saya dipanggilkan tukang urut. Ada memar di dada bagian kanan dan di atas pinggul bagian kanan.
Rasa nyeri di kaki kiri saya ternyata karena lecet di atas lutut. Saya beri obat luka luar. Sedangkan sang Vixion lumayan lukanya. Spion dan tuas rem depan bengkok. Stang lecet tergores aspal dan kaca lampu rem belakang pecah. Peneng tanda pengurus Road Safet Association (RSA) pun copot. Duh.
Akh ada-ada saja. Semoga sang penabrak diberi hidayah agar lebih hati-hati. “Maaf pak, soalnya bapak mengerem mendadak,” sergah anak muda penabrak saya sesaat sebelum raib.

Saya gak mengerti yang dia maksud, mengingat posisi saya super lambat karena mau keluar dari pusat perbelanjaan. Selain lampu isyarat, saya pun mengecek kendaraan dari arah belakang dengan menoleh sesaat. Doa kami, semoga tak ada musibah menimpa penabrak kami. Amin. (edo rusyanto)

63 Komentar leave one →
  1. m.rizky nur imam m (imam) permalink
    14 Januari 2012 18:01

    hahahha amiinn om.,., hidayah selalu terbukti ko,.. mudah2n aja dia di sundul balik ma kereta or mobil yg lebih besar, amin
    sabarr om
    imam_009

    • 14 Januari 2012 18:15

      karena itu, kami doakan agar sang penabrak tak mendapat musibah dan kian hati2 saat berkendara. amin.

      • 15 Januari 2012 12:51

        Jangan karena marah atau benci mengharapkan orang lain celaka cuy… Dosa..

        BIar Allah yang mengatur semua

  2. 14 Januari 2012 18:17

    tuh sopir bikin SIM nembak kali…
    gak inget nopolnya mas?

    • 14 Januari 2012 18:18

      saya konsentrasi memeriksa dan menolong anak saya yang shock, setelah itu meminggirkan motor ke kiri jalan, saya juga minta tuh mobil minggir ke kiri, eh gak tahu kemana deh. smoga dia kian hati2 ke depannya. amin

      • 14 Januari 2012 18:23

        amiin…
        yg sabar yo mas..
        yg penting si kecil gak pa2..

        • 14 Januari 2012 18:27

          tadi sampai rumah diurut lalu diberi trombopoo. ada memar biru di pinggul dan warna merah di dada kanan. smoga gak parah. sekilas sih gak apa2. dia mengaku gak merasa sakit apa2. namanya juga anak2 yah.

  3. Cah Ndeso permalink
    14 Januari 2012 18:21

    sabar saja om… siapa yg berbuat akan menuai akibat dikemudian hari…

    • 14 Januari 2012 18:22

      kami sekeluarga berharap sang penabrak agar kelak kian hati2 dan tidak merugikan orang lain. amin.

  4. 14 Januari 2012 18:33

    Wah salut… bapak ini sabar bener.. mudah2an keluarga pak edo selalu dilindungi oleh YME, dan semoga doanya dikabulkan. Aamiin.

  5. 14 Januari 2012 19:04

    Wah..untung eyang gak lg riding sama ane..

    Semoga si penabrak dapat balasan setimpal..

    • 14 Januari 2012 19:05

      Ya Ben, tadi juga sempat emosi. Tapi, fokus ngurus si bocah, dia shock. Eh, tuh mobil bablas.

  6. Ayo Dukung Suzuki Jadi No. 2 permalink
    14 Januari 2012 19:18

    Saya turut berduka cita sensei
    Semoga anaknya sensei gapapa

    Semoga yang nabrak sensei ga nabrak lagi juga dan sadar

    • 14 Januari 2012 19:22

      amin. tinggal besok kudu ke bengkel nih, ganti kaca lampu rem belakang dan benerin tuas rem dan spion.

  7. Toto Chan permalink
    14 Januari 2012 19:26

    Yang sabar om edo, saya juga 2minggu yang lalu nabrak mobil yang rem meendadak. Tuh mobil malah kabur juga. kaki saya patah, sudah 2minggu gak kerja. Apess 😦

    • 14 Januari 2012 19:29

      ya mas bro, saya berpikir ini ujian. smoga ke depan lebih waspada dan tidak merugikan orang lain. amin.

  8. 14 Januari 2012 19:46

    Bener2 contoh pribadi yang tidak bertanggung jawab dan tidak punya kelakuan baik.
    Semoga sikecil tidak apa2 eyang.

    • 14 Januari 2012 19:53

      trims mas bro, sikecil sedang istirahat setelah tadi diurut. salam.

  9. 14 Januari 2012 19:54

    lempar paving dulu

  10. bjl permalink
    14 Januari 2012 21:01

    Dapet nomer polisinya Aja eyang. Abis tuh bocah..

    • 14 Januari 2012 21:08

      Saat kejadian saya fokus ke sikecil. Dia shock. Saya berpikir positif dia mau menepi, ternyata dugaan saya keliru.

  11. 14 Januari 2012 21:50

    semoga lekas baikan pak.. mulia betul hati sampean..

  12. 14 Januari 2012 22:37

    Semoga si Putri Kecil lekas sembuh. Amin. Semoga saya ketularan sabar . Amin

  13. 14 Januari 2012 22:42

    mental ga mau bertanggung jawab kayak gini memang harus diberantas,,,semoga putrinya lekas ceria lagi Mbah,,

    • 15 Januari 2012 12:59

      @triyanto: makasih mas atas support-nya. salam.
      @aoitsukishrine: makasih doa-nya, salam.

  14. red komar permalink
    14 Januari 2012 23:49

    lam kenal om edo,pi35 ane penebar kedamean buat ane.pies ane udh lbih dr 4 kali ditabrak dr blakang,yg ane heran kok ane g emosi ya.baru kali ini ane punya motor ditabrak rider laen tp tetep adem2 ja..

    • 15 Januari 2012 12:58

      salam kenal juga mas bro. trims sudah mampir ke blog ini.

  15. red komar permalink
    14 Januari 2012 23:55

    pies ane jg pernah skali n mudah2 g lg,amin,menabrak jupe z.yg ane heran,mnurut ane wkt itu yg salah ane,tp herany orang2 skitar pada mbelain ane…,allhamdulillah ya Alloh.

  16. koyo permalink
    15 Januari 2012 00:09

    Hati2 Pak, memang kalo disundul oleh mobil dari belakang meski kecepatannya cuma 5-10km/jam bikin tetep bikin motor rebah. Soalnya pernah kejadian berenti dilampu merah disundul oleh sedan dengan kecepatan tsb..

  17. 15 Januari 2012 06:37

    Waduh kelakuan tuh supir…. Hhmmmm inget nopolnya gak oom..?? Nanti tak carikan….

    • 15 Januari 2012 09:29

      Perhatian saya banyak tersita ke anak. Lagi pula saya berpikir positif sang pemobil mau minggir, tapi ternyata keliru. Saya gak sempat mencatat nopol-nya. Ujian nih.

  18. 15 Januari 2012 08:06

    Harus dipertanyakan SIM anak muda itu…. ada yang salah saat pemberian ijin mengemudi.

  19. 15 Januari 2012 11:14

    Itulah mental orang sekarang, susah nyari orang yang ksatria. Kalo bener aja paling depan nuntut, kalo lagi salah paling cepet larinya… 🙂

    Semoga cepet sembuh anaknya ya pak. 🙂

  20. 15 Januari 2012 11:21

    bagus ni pak edo. mendoakan yg tabrak lari, supaya tidak mengalami kejadian serupa.
    turut mendoakan yang baik-baik. aamiin.. ^_^

  21. 15 Januari 2012 13:57

    mudh2an yg menabrak menyesal atas tindakanya yg ga bertanggung jwb

  22. 15 Januari 2012 14:06

    ya ampun Eyang Edo, moga si kecil lekas pulih dari shocknya, salut buat kesabarannya, memang pada dasarnya jika kita sedang dianiaya dan bisa bersabar atas aniaya itu, hakikatnya dosa-dosa kita sedang diangkat.

  23. 15 Januari 2012 19:03

    katanya biker ugal2an buktinya yg naik mobil jg ugal2an sama biker …

  24. 15 Januari 2012 19:35

    Yang sabar pak Edo…

  25. 15 Januari 2012 20:35

    Lemahnya kualitas pengguna jalan memaksa kecelakaan selalu terjadi kapan saja dimana saja , kita bisa jadi korban, kita bisa jadi penyebab dan bisa hanya terlibat .. semoga kita dijauhkan dari semua itu.

    Lekas sembuh buat eyang dan si kecil.

    Si penabrak ? semoga lekas mendapat pelajaran yang jauh lebih berharga.

    Road Safety for All ..

    • 15 Januari 2012 20:46

      trims atensinya bro, makasih juga dah berbagi disini. salam.

  26. 15 Januari 2012 21:15

    Wah, kurang ajar tuch yg nabrak!!
    jadi emosi gue, yg sabar yaa bro di balik ini semua pasti ada hikmahnya,,

    ALL ABOUT MEN’S
    http://allaboutmens.wordpress.com/

  27. yoga permalink
    16 Januari 2012 08:04

    semoga putrinya cepet sembuh ya Pak,
    tipikal orang banyak yang lari dari tanggung jawab, padahal tidak semua orang minta ganti rugi, permintaan maaf yang tulus dan membantu/menolong saat habis kejadian saja, sudah obat dan ganti rugi yang mujarab…

  28. ash permalink
    16 Januari 2012 10:06

    saya mendoakan mbah edo aja deh……semoga di berikan kaidah dan kesehatan yang luar biasa, keluarga pun demikian……dan si penabrak semoga tuhan yang membalasnya….tuhan tidak tidur bro!

  29. 16 Januari 2012 10:44

    @yoga dan ash: makasih atensinya bro, skarang sudah pulih. salam.

  30. 16 Januari 2012 12:42

    amien,,,wah,,beda ya orang bijak sama orang biasa kayak kami,,ketabrak,,kalo yang nabrak sampe kabur,,,,minimal lempar helm, batu, apa kek,,,xixi,,,
    http://pertamax7.wordpress.com/2012/01/16/beli-spareparts-mobil-di-ratu-motor-jogja/

  31. Hendro permalink
    16 Januari 2012 13:33

    Habis baca merasa sangat sedih plus marah om Edo…
    membayangkan kalau saya beserta anak saya mengalami (semoga dijauhkan dari hal semacam ini)
    Salam buat di kecil smoga lekas pulih kembali…

    • 16 Januari 2012 13:46

      Trims atensinya bro. Sekarang dah pulih, sudah bermain dan bersekolah dgn teman2nya.
      Semoga kita dijauhkan dari kejdian seperti ini di masa mendatang. Salam.

  32. cak hadi permalink
    16 Januari 2012 14:04

    Penabrak yang panik memang cenderung memanfaatkan ‘kesempatan dalam kesempitan’. Mirip cerita rekan saya yang beberapa waktu lalu mobilnya diserempet bikers abege yang nyetir motor sambil sms-an, ketika disamperin cuma bilang, “Maaf, mas,” Sejurus kemudian pas rekan saya meriksa bekas serempetan, eh, tu abege kabur begitu saja. Saya pun pernah menolong seorang ibu yang terjatuh dari motor terus dilindas bikers lainnya, si pelindas juga berhenti sih, tapi cuma nanya, “Ibu nggak apa-apa kan?” Udah gitu kabur begitu aja memanfaatkan situasi orang-orang yang berkonsentrasi menolong si ibu. Cuma sharing aja, Pak Edo. Salam.

  33. taufiq hidayat permalink
    16 Januari 2012 15:48

    subhanallah ,,,,kalau semua seperti bp indahnya indonesia,penabrak pengecut

  34. smashrider permalink
    16 Januari 2012 16:29

    Yang sabar yah, Pak Edo…mudah2an dari musibah yang terjadi, Pak Edo sekeluarga diberikan balasan rizki yang lebih berlimpah lagi dari 4JJI SWT…..

  35. ian egx permalink
    17 Januari 2012 00:26

    Salut buat bro Edo, udah ditabrak masih aja sabar klo saya sih udah marah2 tuh, Get well soon buat si kecil ya bro 😉

Trackbacks

  1. Mendoakan yang Salah Biar Benar, Meluruskan Yang Bengkok.. « Triyanto Banyumasan Blogs
  2. Sebuah Pengakuan dari Pelaku Tabrak lari.. | Cafebiker

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: