Lanjut ke konten

Satu Lubang Rp 10 Ribu

27 Desember 2011

HAMPIR tiga bulan terakhir ban belakang sepeda motor saya kerap isi angin. Dugaan sementara, bocor halus. Ternyata benar. “Ini paku triplek pak,” seloroh sang penambal ban, Senin (26/12/2011) siang.
Dia memeriksa ada dua lubang yang harus ditambal. Harganya Rp 10 ribu satu lubang.
Tak lebih dari 15 menit sang tukang membereskan pekerjaannya. Dia memakai alat sederhana. Sebagai lem penambal berupa karet berwarna kecoklatan. “Ditambah lem pelicin juga pak,” sergah pria muda itu.
Menurut dia, tak perlu menunggu lama, setelah dilem, sepeda motor sudah bisa dikendarai. Rasanya memang perlu rutin memeriksa tekanan angin ban sepeda motor kita sebelum berkendara. Tak peduli ban tipe biasa atau tipe tubeless. Kondisi ban kurang angin bisa memicu instabilitas laju motor. Ujung-ujungnya, bisa jadi memicu kecelakaan. (edo rusyanto)

12 Komentar leave one →
  1. 27 Desember 2011 05:53

    kalo saya masi make yg tipe ban dalam. Malah sehari bocor 4x.terpaksa buang bandalam. Padahal cuma satu lupang doank

  2. irwan1206 permalink
    27 Desember 2011 08:04

    hati2 ranjau dimana mana mbah ,,

  3. 27 Desember 2011 09:57

    mendim beli aja oom,harganya cuman 30 ribu,

  4. mario permalink
    27 Desember 2011 10:10

    klo ditambal pake yg jenis kaya serat warna coklat itu kadang merusak steel web yg ada di ban mbah..saya pernah tambal ban mobil malah tambah parah setelah pemakaian beberapa lama..

    saya lebih prefer untuk menambal ban tubless dengan cara:
    1. singkirkan paku yg menempel
    2. bersihkan daerah yg bocor dan bagian dalamnya dengan menggunakan jarum
    3. masukkan lem besi kedalam lubang yg bocor dgn bantuan jarum..tunggu hingga kering

    alhamdullillah ban mobil saya sudah 4 bulan setelah bocor karena kena mur, sampai sekarang aman2 saja dan kontur ban tidak berubah

    • 27 Desember 2011 11:00

      Makasih banyak dah berbagi. Bermanfaat. Salam.

    • 27 Desember 2011 11:03

      oh bisa pakai lem besi ya ? boleh dicoba neh, saya pernah coba pakai power glue + kapas cuma kuat 1 minggu..

      • 27 Desember 2011 11:07

        Bisa dicoba nih.

      • mario permalink
        27 Desember 2011 13:58

        pake power glue bisa juga koq, ngga kuat mungkin karena masih kotor mas,,klo kotor daya adhesi lemnya jadi ngga begitu bagus, n klo basah di tempat yg kotor bisa masuk air n jadi bocor lagi..

  5. Rinaldi permalink
    27 Desember 2011 11:42

    Ban tubeless saya belum lama ini juga kena paku. Saya bawa ke jasa tambal ban, kena biaya 15000, mahal baget. Tukang tambal berdalis bahannya bagus. Ya udah saya senang juga asal ban saya bisa dipake lagi. Eh gak taunya cuma tahan sehari. Besok pas berangkat kerja ban kembali kenpes. Saya cek rupanya bekas tambal yang kemaren lagi yang bocor. Waduh mantap nih bapak2, bisa bgt bohongin. Karena kemaren saya cukup sibuk, jadi ban saya biarin begitu. Tiap pagi sebelum berangkat saya terpaksa ngisi angin dulu, ntar pulang kerja udah kempes lagi hehehe. Tapi tetap saya pakai karena tubeless. Nah baru seminggu setelahnya saya bawa lagi ke jasa tambal , pastinya bukan ke tempat yang kemaren. Kali ini cuma kena cas 10000. Alhamdulillah sampai sekarang udah gpp lagi. Saya sempat nanya “kalo bocor lagi gimana Pak?” Katanya pake lem power harganya 40.000. Dijamin gak bocor lagi sampai ganti ban. Saya juga gak tau lem ini memang bagus atau gak. Eh saya baru tahu lem besi juga bisa ya brow. Pastinya lebih murah Thank for share.

  6. 27 Desember 2011 14:05

    @mario

    Tergantung jenis apa yg dipakai deh.

    2 ban saya dua-duanya dah bolong.
    Masing-masing 2 tambalan.

    Gak semua kena paku. 2 lubang terakhir kena beling.

    Sdh 1 thn lebih gak papa.
    Dah di bawa keluar kota.
    Di tol juga 120 km / jam gak goyang.

    Agak mahal memang.
    15 rb satu lubang dan 25 rb kalo sekaligus 2 lubang.

  7. 27 Desember 2011 18:06

    ati2 ya mbah,,jangan kenceng2
    http://pertamax7.wordpress.com/2011/07/24/honda-new-megapro/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: