Skip to content

Kena Tilang, Tetap Bisa Berkendara

23 Desember 2011

MALAM terus merangkak. Tiba-tiba masuk sebuah pesan ke akun email saya. Sejenak membaca. Wow, sebuah pertanyaan yang cukup serius. Ini dia.

Eyang..
Maaf malem2 tanya nih..
Habis ngobrol sama temen yg kena tilang :p

Contoh kasus:
Misalkan A kena tilang, dan dikasih surat tilang (lembar merah) untuk ikut sidang, yang jeda waktu sejak tilang sampai sidang sekitar 3 hari – 1 atau 2 minggu. Selama dalam masa nunggu sidang tersebut apakah A boleh mengemudi? Dengan alasan surat tilang sebagai pengganti SIM? Secara hukum bagaimana?
Mohon pencerahan..

Pesan dari kolega saya di Oto Blogger Indonesia (OBI), bro Fajar tersebut, menyita perhatian. Maksudnya, membuat saya juga ingin lebih jauh mengetahuinya.
Sontak saya menghubungi Komisaris Besar (Kombes) Polisi Royke Lumowa, Kabagkamsel Korlantas Mabes Polri. Pertanyaan bro Fajar saya lontarkan.
“Boleh (mengemudi). Lembar tilang sebagai pengganti SIM sementara,” kata Royke yang juga mantan direktur lalu lintas Polda Metro Jaya, baru-baru ini.
Menurut dia, jika pelaku yang sudah kena tilang, lalu dalam masa tunggu sebelum sidang melanggar lagi, bakal ditilang lagi. “Kalau dia melanggar lagi ya ditilang lagi. Barang buktinya bisa STNK. ‎Kalau ditilang lagi, barang buktinya bisa kendaraan,” jelas dia.

Sementara itu, perwira lainnya, Dirlantas Polda Riau Kombes Pol Chrysnanda Dwi Laksana menjelaskan, dalam mengimplementasikan hukum lalu lintas jalan, ada yang namanya diskresi, yaitu tindakan-tindakan di luar jalur hukum. Hal itu bisa dilakukan oleh polisi untuk: 1. Kemanusiaan, 2. Kepentingan umum, 3. Keadilan, 4. Edukasi.
Soal pengendara yang ditilang berulang-ulang dalam rentang waktu sepekan, Chrysnanda berujar, “‎Harusnya dia sudah tidak layak mengendarai kendaraan bermotor di jalan raya.” (edo rusyanto)

Iklan
27 Komentar leave one →
  1. 23 Desember 2011 00:11

    Kalo 1 mgu kena tilang 3 kali,parah namanya

  2. 23 Desember 2011 03:17

    informasi bagus eyaaang

  3. 23 Desember 2011 06:16

    wah.. terima kasih atas penjelasannya mas…. semoga artikel ini menjadi pencerahan…

  4. irwan1206 permalink
    23 Desember 2011 08:20

    kalo udah ketilang tp masih melanggar juga , ckckck,, brarti gak ada efek jera nya donk ,, hehehe..

  5. 23 Desember 2011 10:41

    inpo bagus eyang..

  6. 23 Desember 2011 10:43

    all: smoga berfaedah. amin.

    @irwan: berarti belum mau belajar dari pengalaman yah?

  7. 23 Desember 2011 11:13

    wakakakaka…baru mau dibuat tulisannya..

    but nice info eyang…ini bener bener bermanfaat, soalnya banyak simpang siur mengenai permasalahan seperti itu.

    • 23 Desember 2011 11:14

      siiippp…makasih juga sudah mau berbagi. salam.

  8. 23 Desember 2011 11:53

    sangat membantu pak edo??? Trs leawt ini saya juga tanya kalo tkp tilangnya berada di luar kota gimana pak?
    Apakah berlaku surat tilang tsb bisa di pake buat di luar daerah ato di tempat domisili kita???

    • 23 Desember 2011 13:06

      secara teori, jika si A domisili di Jakarta, ditilang di Bandung, maka sidangnya di Bandung. nah, kalau mengacu penjelasan para perwira tinggi di artikel di atas, boleh jadi si A ditilang lagi di Jakarta dan di Bogor, nah loh. puyeng deh, sidang di tiga kota. walah….ribet yah? ada baiknya, menghindar dari kena tilang dengan berkendara yg taat aturan.

  9. 23 Desember 2011 13:47

    pak..kalau telat membayar pajak kendaraan,bisa kena tilang g ya?

    salam kenal 🙂
    http://tovavanjava.wordpress.com/

    • 23 Desember 2011 14:45

      salam kenal mas bro, setahu saya, bisa kena tilang juga mas bro. trims.

      • ali permalink
        23 Desember 2011 14:53

        pasti kena tilang bro..soalnya uda ngalamin sendiri..dan minta slip biru kl sampe ditilang..kl ngerasa emang salah yah..

  10. Hendro permalink
    23 Desember 2011 14:09

    Btw soal tilang menilang, saya mo tanya nih Pak Edo kalau terhadap wartawan yang melanggar bagaimana Pak Edo?
    Soalnya pernah saya lihat ada yang melanggar lampu merah tidak pakai helm pula dia hanya menunjukkan id card bertanda logo sebuah televisi nasional, cuma nasehat aja tuh mbah yang didapat “lain kali jangan diulang yah, silahkan jalan…” nah loh???

    • 23 Desember 2011 14:32

      saya pernah berbicara dengan jurnalis yg seperti itu, tapi ada juga yg memang tahu diri. maksudnya, saat salah krn melanggar dia bersedia ditilang bahkan sampai ikut sidang. saya salut sama orang itu dan pernah saya tulis juga di blog ini. soal “dispensasi” seperti yg mas bro sebutkan itu, saya termasuk yg kurang sreg. trims atensinya.

    • 23 Desember 2011 22:00

      wahhhh kurang setuju dengan hal ini,…. tapi kondisional sihhh,…. hehehehehehe

  11. Sakarepmu permalink
    23 Desember 2011 17:32

    Pak Edo mo tanya..
    pertamax.. Sebenarnya kalo kita ditilang dan mengakui kesalahan apakah kita berhak meminta slip biru, seandainya polisi memaksa memberikan slip merah sebaiknya kita bagemana, tetap ngotot minta slip biru ato terima slip merah..
    Keduax.. Kalo kita menerima slip biru apakah akan dikenakan denda maksimal ato jumlahnya ditentukan petugas tsb..??

    • 24 Desember 2011 11:34

      dear bro, bisa saja meminta slip biru, namun setahu saya, bakal kena denda maksimal. misal, pelanggaran tidak memakai helm, denda maksimalnya rp 250 ribu. saat ini, saya belum lihat polisi menerapkan sanksi denda maksimal tersebut. oh ya, slip biru mengharuskan sang pelanggar membayar denda di bank yang ditentukan, yakni BRI. salam.

  12. 23 Desember 2011 21:59

    mantabhhh eyang,…… gaspolll maning,… gaspoll maningg

  13. cusx permalink
    24 Desember 2011 10:21

    kalo kena tilang sama oknum nakal gimana mbah..??? banyak nih polishi nakal

    membela di sidangpun tidak bisa, se engaknya oknum nakal kan harus di beri pelajaran juga

    • 24 Desember 2011 10:23

      Kategori nakal itu seperti apa bro? #pertanyaanlugu

  14. 24 Desember 2011 15:37

    soal tilang kayaknya pilih kasih nech

  15. 27 Maret 2015 10:32

    Mau tnya gan…sim saya masa berlaku smpe 2017 skrg lg di tilang dr thn 2013 ehh kena razia polisi nya blg surat tilang sim saya udh gk berlaku lg dr 2013 kena tilang hari ini tgl 26 maret 2015 skrg stnk ane ditilang lg jdi gk pny sim…gmn solusi nya gan?emg bnr gan udh gk berlaku tilangan nya n dia blg batas wktu ampe sidang aja

  16. 9 Februari 2016 20:15

    saya mau tanya ini kan saya udah kena tilang blum ditebus 4 bulan udah kadaluarsa surat tilangnya padahal pas hari kejadian 16hari dsuruh kepngdilan tetapi saya blm sempat ..stnk saya ditahan namun saya blum punya sim kalo saya kena tilang lagi apakah masih bisa lolos atau motor saya ditahan walaupun saya mengendarai lengkap cuma gak ada sim n stnk aja tetapi punya surat tilang mohon pnjelasannya pak edo

  17. Alif permalink
    21 Oktober 2016 17:59

    Apakah terkena tilang boleh berkendara luar kota

    • 21 Oktober 2016 22:10

      setahu saya bisa saja, namun berisiko jika melanggar aturan lagi. salam.

  18. 8 Agustus 2017 12:23

    saya mau tanya pak
    saya kena tilang, kebetulan sim dan stnk sedang ga bawa, lalu kendaraan saya ditahan, apakah kendaraan saya bisa diambil esok ny dan di ganti stnk atau harus nunggu tgl sidang??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: