Lanjut ke konten

Memahami Kenapa Bikers Berteduh di-underpass

9 Juni 2011

BANYAK pengguna jalan, terutama pengendara mobil, bakal ngedumel saat memasuki terowongan jalan atau underpass ketika hari hujan. Pasalnya, di-underpass tersebut banyak pemotor yang berteduh sehingga memakan ruas jalan. Kenapa pemotor berteduh?
Saya mencoba memahami apa yang dialami oleh para pemotor. Maklum, saya termasuk pemotor yang juga pernah berteduh di-underpass.
Ada beberapa faktor yang membuat kami para pemotor berteduh. Pertama, tidak membawa jas hujan. Sehingga dengan berteduh berharap tidak basah kuyup. Biasanya, waktu yang dipakai untuk berteduh sesuai dengan lamanya hujan turun.
Kedua, hendak memakai jas hujan. Untuk alasan yang kedua ini, biasanya berteduh tidak terlalu lama, paling banter 5-10 menit.
Ketiga, gabungan alasan pertama dan kedua. Maksudnya, sekalipun membawa jas hujan, ternyata hujan sangat deras sehingga ragu untuk melintas di bawah hujan deras.
Keempat, mengurangi risiko terjadi kecelakaan karena hujan turun amat deras. Berteduh adalah pilihan logis.

Merujuk pada empat faktor di atas, boleh jadi, bakal terus kita melihat para pemotor berteduh. Nah, persoalannya adalah bagaimana berteduh di-underpass tanpa mengganggu pengguna jalan yang lain?
Pertama, parkir di tepi paling kiri. Kedua, membuat barisan yang tidak melebihi empat sepeda motor berjajar. Hal ini, memungkinkan masih ada ruang untuk pengguna jalan melintas, terutama pemobil. Ketiga, beri lampu isyarat bahwa ada kendaraan yang sedang menepi.
Saya sendiri pernah berteduh di-underpass untuk alasan memakai jas hujan. Setelah tak lebih dari 10 menit, kembali bergerak. Menerobos hujan yang tidak terlalu deras. Ketika memakai jas hujan, sepeda motor diparkir mepet disisi kiri jalan. Masih terbuka ruang bagi pengguna jalan yang lain.
Pemotor adalah warga yang mencari alternatif transportasi untuk mobilitas. Mulai dari urusan mencari ilmu, sosialisasi, hingga mencari nafkah. Terkait berteduh di-underpass, sesuatu yang nyaris tak bisa dihindari. Sampai kapan? (edo rusyanto)

20 Komentar leave one →
  1. Karis permalink
    9 Juni 2011 07:48

    Dilema om

  2. 9 Juni 2011 07:50

    bener om,tapi yang berteduh terlalu banyak jadi overspace, yah efek dari kebanykan motor heheee……:D

  3. 9 Juni 2011 08:23

    sampai kapan yah??sampai motornya udah nggak ada kali..hehehehe

  4. sabo permalink
    9 Juni 2011 08:52

    3/4 badan jalan dipake berteduh Pak,jadi macet deh. Saya pemotor juga, yg selalu bawa jas hujan. Sebel juga sih,tp mungkin mereka lupa bawa jas hujan.

    • ash permalink
      9 Juni 2011 09:47

      saya juga biker…tapi sebel juga liatnya….

    • Paijo permalink
      9 Juni 2011 17:03

      Saya pengguna angkutan umum, sebel banget liat kelakuan biker yang kayak pedagang K-5 di pinggir jalan, emang sengaja mau bikin macet jalan. Kalo biker sopan seperti anda yang berusaha ngasih jalan ke pengguna yang laen .. saya mah ok saja ! Lha ini, sengaja berjejer ke tengah jalan, padahal kalo mau berbaris rapih di pinggir masih bisa !! Dasar Kampungan !!

  5. smashrider permalink
    9 Juni 2011 10:23

    daku juga pernah berteduh di underpass…tapi mepet abiz ke trotoar.. 🙂

  6. 9 Juni 2011 12:13

    nyampe jalan di payoni

  7. rahmatt permalink
    9 Juni 2011 14:39

    sampai dibuatkan tempat berteduh khusus
    hehehe

  8. 9 Juni 2011 15:28

    kalo berteduh di parkiran Plaza semanggi harus mbayar je

  9. 9 Juni 2011 15:34

    benar sekali,….sangat menarik.

  10. mumu permalink
    9 Juni 2011 16:13

    sampai pemerintah berkecukupan untuk memperlebar ruas jalan, jangan kalah sama produksi motor yg semakin pesat di pasaran haha..

  11. azizdth permalink
    9 Juni 2011 17:08

    ane sih ngarti kekinya pengguna jalan akibat macet krn biker yg pada ngaub…
    ya itu sih kalo kata ane krn kesadaran mrk yg kurang…kalau mrk cukup kesadarannya, pasti mrk tau kalo naek motor itu ya kepanasan/keujanan, paling nggak sedia raincoat lah…kalo lupa/ga punya, ya resiko, kan biker itu udah punya nilai lebih dibanding pengguna jalan lain, spt irit waktu/ongkos, mobile nya tinggi, gampang nyelip kalo macet. coba bandingin kalo yg pake mobil, kalo udah macet ya jadi boros waktu/tenaga/ongkos, cuma ga keujanan/kepanasan…jadi ya masing2 punya kekurangan/kelebihan, jalani aja masing2, jadi ga perlu mengambil hak orang lain dgn cara bikin macet di jembatan…ane juga biker, tp ane cukup sadar dgn berbagai kemudahan dan konsekuensi yg didapat, jadi ane ga mau egois dijalan…apalagi sekarang ini semenjak raincoat robek parah, otomatis kemana2 ga bawa, ya nikmatin aja ujan2an, yg penting barang2 penting yg sekiranya rusak oleh air kita amanin dulu…enak lho naik motor ujan2an…lucu juga kalo kelamaan kuyub, ada bagian tubuh yg mengkeret nyaris hilang krn kedinginan, hihihi…Ups sensor….

    • ash permalink
      9 Juni 2011 17:45

      setuju nich gan nyang beginian…..hehehehehehe…

  12. 9 Juni 2011 18:30

    ga apa apa berteduh hanya sebentar, selama hujan turun, hehehe… bikers juga kan bayar pajak, sudah biasa kan warga jakarta kena macet kalau ga mau macet pindah jangan ada di Jkt

  13. Goyip permalink
    9 Juni 2011 19:31

    Kalo saya gak pernah mbah berhenti dibawah under pass…saya ini warga yang tingkat toleransinya tinggi…tapi kalo dibawah by pass dan jembatan sering…rute saya ndak ada underpass mbah.

  14. jabul2 permalink
    9 Juni 2011 20:16

    ati2 gan yang parkirnya paling pinggir kanan.. terutama kalo barisnya dah banyak… kalo bisa hindari hindari dan hindari… cari tempat laen.. buat neduh + pake jas ujannyah

  15. 10 Juni 2011 22:25

    nasip biker 😥

  16. ari permalink
    11 Juni 2011 17:18

    masuk akal jg alasan nya. indonesia butuh ramalan cuaca buat org2 yg suka tidak membawa jas hujan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: