Lanjut ke konten

Siasat Motor Kota

21 Mei 2011

BERSEPEDA motor di Jakarta untuk bertahan hidup. Sebuah siasat atas kondisi transportasi jalan yang karut marut. Warga rela merogoh kocek demi satu unit motor yang bisa mengantarnya mencari nafkah.
Potret kehidupan seperti itu berlangsung cukup lama. Setidaknya, seingat saya, kian terasa dalam lima tahun terakhir. Jalan raya Jakarta kian dipenuhi sepeda motor. Salah satunya, saya.
Baru-baru ini, rekan saya seorang pewarta foto, bro David, mengirimkan sebuah potret dramatis pemotor di Jakarta. Foto yang ditaruh di jejaring sosial face book itu, menarik perhatian saya. Inilah salah satu bagaimana pemotor bertahan hidup di rimba beton Jakarta. ”(Lokasinya) sebelum underpass Kuningan kalau dari arah Tebet,” jelas bro David.
Ya. Pemotor melintas di taman kota guna menghindari kemacetan yang mengular di kawasan tersebut. Maklum, di sisi lain, sebagai dampak pembangunan jalan layang non tol di kawasan itu, ketersendatan lalu lintas jalan kian menggila. Selain harus super sabar, juga mesti super waspada. Salah-salah bisa celaka.
Namun, bermotor melintas di taman kota tentu saja memiliki risiko tersendiri. Paling tidak, secara aturan bakal kena semprit. Di sisi lain, kasihan juga taman kotanya. Wong dia dibangun bukan untuk dilintasi sepeda motor.
Jakarta punya segudang cerita. Pemotor adalah satu dari sekian bagian masyarakat yang harus bertahan hidup. Motor dianggap alternatif transportasi yang murah dan cepat. Walau, perlu kita sadari, setiap hari, dua dari tiga korban tewas di jalan raya Jakarta adalah pemotor. Mereka terlibat insiden kecelakaan lalu lintas jalan. (edo rusyanto)

17 Komentar leave one →
  1. 21 Mei 2011 06:24

    pertamax……
    mirip ma yang ada di iklan tv ….. lewat hutan belantara …. tapi yg ini lewat taman kota 🙂

  2. 21 Mei 2011 06:26

    posisi 2 & 3 terinspirasi “semakin seru”-nya Putri Titian . .. . .. . .. 🙂

  3. 21 Mei 2011 06:29

    AHO bener2 berguna disaat lewat “hutan” seperti ini ……………… 🙂

  4. 21 Mei 2011 06:34

    yang paling depan bisa duluan coz lewati kemacetan pake paralayang dulu dari jembatan layang…….trus turunnya di “hutan” ini , jadinya si supri bisa pertamax deh……. 🙂

  5. vanz21fashion permalink
    21 Mei 2011 06:45

    o.O sebegitunya.. mudah2an bandung ga sampai seperti ini..

  6. wong ndeso permalink
    21 Mei 2011 07:29

    sebetulnya ini tidak perlu terjadi, cukup sisakan 50cm aspal di sebelah kiri khusus jalur roda 2…
    tapi yang ada, penguna mobil dan sopir angkot yang egois menutup juga jalur kiri yang tinggal secuil…

  7. rony permalink
    21 Mei 2011 07:46

    @wong ndso
    Emang menjengkelkn driver2 egois ky gtu..kdg2 malah masi main serobot sesama boil,g meduliin mtor2 d skitarny

    • wong ndeso permalink
      21 Mei 2011 12:04

      iya bro, kami hanya butuh 1/2 meter dari 15 meter lebar jalan? berlebihan kah?
      1/2 meter di sisi kiri sudah cukup bagi kami, janganlah kau serobot juga…
      ehm…

  8. predik permalink
    21 Mei 2011 07:52
    sebetulnya hal seperti ini tidak akan terjadi apabila biker mengetahui jalan alternatif, yup gambar diatas itu tepatnya dijalan Casablanca.... setahu saya bikers menggunakan taman kota itu untuk sruduk2an cuma mentok didepan pom bensin lebih sedikit...ya... tidak kurang dari 100 m..... sebenarnya, 50 -75 meter sebelum pom bensin ada akses jalan belok kiri masuk diperkampungan dan keluar2nya di pekuburan Casablanca. cukup jauh memang melewati kemacetan dari terowongan casablanca didaerah pom bensin itu....
    dari pada harus srudukan ditaman kota. sangat merusak mata memang... saya sendiri geleng2 kepala pabila melihat para biker setelah lepas dari flyover tebet itu langsung memposisikan diri disebelah kanan jalan untuk meng-ancang2 masuk taman kota tersebut.
    hmmm....... kadang kala saya bergumam dalam hati....seandainya mereka mengikuti dibelakang saya menuju jalan alternatif ini ???..........

    Kali server yg saya pake dengan server yg mereka pake berbeda. sehingga pikiranku ga ngelink ke mereka……. xixixi…

    • AAA permalink
      21 Mei 2011 08:36

      kereeen…………………
      bikin dunk artikel jalur2 alternatif buat bikers.. biar ga lewat trotoar, taman kota dsb

  9. 21 Mei 2011 10:09

    yups ngapain juga ngantre macet2an cape2 bikin mesin motor overheat mending klo ada radiatornya kyk jupi mx or yg laen.. n yg pasti pemborosan bbm, waktu, tenaga, dll 😆

    klo naek mboil seh enak ada ac bisa dengerin music sambil tiduran makan keq
    nah klo naek motor ?? 😳

  10. 21 Mei 2011 10:15

    off road di rimba raya jakarta… wkwkwkw… tapi emang mirip iklan yahama di tipi loh… wkwkwkwk

    nitip lapak
    http://jheren.wordpress.com/2011/05/20/hati-hati-tanda-tangan-dan-kaki-menimbulkan-kesalah-pahaman/

  11. Tukang Ngibul permalink
    21 Mei 2011 13:20

    setuju nih ama wong deso….kadang mobil udah sempit masih aja nyodok2 pas ke ponggok akhirnya motor pun susah jalan…mobil sialan….

    • wong ndeso permalink
      21 Mei 2011 15:13

      iya bro, udah tau kagak bakal muat, eh…mepet kiri juga…
      betapa bego dan egoisnya…
      terutama angkot dan metromini…
      dan kalo saya amati, sopir angkot & metromini kok banyak yang masih alay ya, umurnya sekitar 15 tahunan…sruntal-sruntul seenaknya…parahnya lagi kagak pake SIM

  12. rony permalink
    21 Mei 2011 13:54

    @wilyk
    Lha ente mampu bli mubil..yg dmaksud pak edo ni kan mayoritas pnduduk ibukota yg hanya mampu bli mtor,n bhkan ngoyo drewangi kredit..so intinya baik mbl ato mtor sm aja,hrus patuh rambu n atrn lalin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: