Skip to content

Polisi Segera Siapkan Alat Ukur Kebisingan

20 Februari 2011

Kombes (Pol) Royke Lumowa. (foto:edo)

 

KEGELISAHAN mengenai kebisingan suara knalpot kendaraan, khususnya sepeda motor, menggelitik para anggota kelompok sepeda motor (bikers). ”Apakah polisi saat menilang soal kebisingan suara memiliki alat ukur tingkat kebisingan?” Tanya seorang bikers, dalam diskusi hari jadi kedua, Komunitas Blogger Otomotif Indonesia (Koboi), Sabtu (19/2/2011), di Cibubur, Jakarta.

Sontak, Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya Kombes (Pol) Royke Lumowa mengaku bakal segera melengkapi jajarannya dengan alat ukur tingkat kebisingan suara knalpot kendaraan. ”Mas Edo bisa beritahu dimana tempat membeli alat ukur itu. Kami akan segera membeli alat tersebut,” papar Kombes Royke.

Kita tahu bahwa aturan soal kebisingan ada di Undang Undang No 22/2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), khususnya pasal 48 ayat (3) Persyaratan laik jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan oleh kinerja minimal kendaraan bermotor yang diukur sekurang-kurangnya terdiri atas: a. emisi gas buang; b. kebisingan suara; c. efisiensi sistem rem utama; d. efisiensi sistem rem parkir;e. kincup roda depan; f. suara klakson; g. daya pancar dan arah sinar lampu utama; h. radius putar; i. akurasi alat penunjuk kecepatan; j. kesesuaian kinerja roda dan kondisi ban; dan k. kesesuaian daya mesin penggerak terhadap berat kendaraan.

Namun, detail mengenai hal itu memang masih menungggu peraturan pemerintah (pp) nya yang saat ini masih ngendon di Kementerian Hukum dan HAM sebelum diteken Presiden.

Oh ya, sanksi yang mengancam atas pelanggaran itu adalah pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu. Di beberapa tempat sudah terjadi penindakan bahkan penilangan soal kebisingan knalpot.

Di sisi lain, pada April 2009, Kementerian Lingkungan Hidup mengeluarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No 07/2009 tentang Ambang Batas Kebisingan Kendaraan Bermotor Tipe Baru. Permen tersebut menyebutkan bahwa untuk tipe 80 cc ke bawah maksimal 85 desibel (db). Lalu, tipe 80-175cc maksimal 90 db dan 175cc ke atas maksimal 90 db. Itu untuk tahap satu. Pada tahap dua, masing-masing maksimal, tipe 80 cc ke bawah sebesar 77 db, lalu 80-175cc sebesar 80 db, dan 175cc ke atas sebesar 83 db.

Nah loh, apakah Permen LH tersebut bisa menjadi rujukan polisi lalu lintas untuk menilang tingkat kebisingan sebelum PP untuk UU 22/2009 terbentuk? Kombes Royke pun menatap wajah saya ketika diskusi soal ini mencuat, Sabtu lalu.

Pastinya, Royke mengaku pihaknya akan melengkapi diri dengan alat ukur. Ya. Agar penindakan atau penilangan soal kebisingan menjadi lebih valid. (edo rusyanto)

29 Komentar leave one →
  1. otek permalink
    20 Februari 2011 11:17

    pertamax.!!
    motor honda jadi acuan knalpot ramah lingkungan..TOP deh !!!

  2. 20 Februari 2011 11:59

    asal spion modif gak ditilang aja om

    • 20 Februari 2011 12:03

      kalau spion, dalam aturan yg ada terpenting jumlahnya lengkap, soal ukuran lebih kepada aspek keselamatan yakni mudah melihat kendaraan lain yg ada dari arah belakang. salam

  3. tomi bking 039 permalink
    20 Februari 2011 12:26

    Bilang om d glodok bnyak tuh yang jual alatnya :))
    Trus soal yg sudah ada pnindakan d berbagai tempat lain bagaimana om? Valid?
    Soalny penindakan yang d lakukan aparat tersebut tidak dilengkapi dengan alat pengukur kebisingan tersebut

  4. 20 Februari 2011 12:54

    knalpotku kena tilang, tapi bukan sama polisi, 😀 maskur yg nilang ..

  5. ahong permalink
    20 Februari 2011 13:04

    berantas habis knalpot berisik !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    1000 % setuju dengan polisi nya….

    m*mpus kalian berisik maker

    • agung permalink
      25 November 2014 20:59

      daripada kmu suruh basmi pengguna mending kmu sendiri yang basmi pabrik nya…

  6. softech_niQ permalink
    20 Februari 2011 13:21

    kl bs,rujukanx ambil yg dr MENKES aja,,lbh sehat dtelinga.

  7. 20 Februari 2011 14:54

    klo ini 100% mendukung,alatnya bkn-nya sama dgn yg dipake ngukur dB-nya SPL diaudio contest

  8. yonk permalink
    20 Februari 2011 15:02

    Bro harga stikernya berapa???
    Aku butuh,,tq

    • 20 Februari 2011 15:15

      stikernya tidak dijual bro, kemarin dibagi-bagikan secara gratis. belum tahu apakah masih ada atau sudah habis. pemegang stikernya bukan aku. ada di bro andry atau bro saranto. salam

  9. kodokijo permalink
    20 Februari 2011 15:04

    Walah… baru juga mau ganti knalpotnya ninja 250. Lha, moge2 punya gimana tuh, apalagi suara knalpot HD yg sangat amat berisik banget sekali, berani gak polisi menindak??????????????????
    Harusnya utk motor2 hobby gak dikenai aturan ini, fokusnya ke motor tipe bebek, skutik serta sport di bawah 250cc, karena lazimnya motor 250cc ke atas hanya jadi motor kedua yg fungsinya cuma utk hobby dan jarang banget dipakai utk harian. Kalo main sapu bersih ya gak fair lah… Lagian yg suara knalpotnya ribut itu dikarenakan yg dipakai tuh knalpot buat kompetisi, bkn knalpot racing harian, makanya ribut banget suaranya. Jadi harus diperjelas batas2 aturan mainnya. Belum lagi imbasnya bagi produsen knalpot lokal. Emangnya pemerintah mau kasih makan pegawai2 si produsen knalpot??? Gak segampang itu bikin2 aturan, harus dilihat juga efek/dampak yg bakal ditimbulkan.
    Seperti soal pajak progresif, kalo seseorang memiliki 10 unit mobil, tapi apakah mungkin itu orang memakai seluruh mobil miliknya sekaligus yg berjumlah 10 itu setiap kali bepergian, gak mungkin kan? Bukan begitu caranya kalo mau nyari solusi utk mengurangi kemacetan. Ini mah udah salah kaprah!

    • 20 Februari 2011 15:10

      kita tunggu saja bagaimana bungi peraturan pemerintah (PP) dari UU No 22/2009 ttg LLAJ. apakah senada dengan Permen LH? btw, trims dah mau sharing bro. salam

    • abe permalink
      3 Januari 2014 14:55

      bro kodokijo, ini bukan masalah kemacetan, tapi masalah kebisingan, jadi ya ga adil kalo yg kena cuma motor2 kecil sedangkan moge2 bebas pake knalpot brisik, itu namanya tebang pilih.
      gw sih setuju banget dengan peraturan itu,

  10. macan permalink
    20 Februari 2011 15:48

    baru mulai persiapan harusnya gak ada penilangan donk….

    tapi di lapangan kok beda ya langsung main tilang ajah *bingung*

  11. nick69 permalink
    20 Februari 2011 18:55

    Pak edo.
    Spion aftermarket/modifikasi juga kena tilang lho meskipun jumlahnya lengkap.

    Kalo knalpot super berisik/bronk setuju aja ditilang.
    Suaranya bener2 mengganggu

  12. Oom Soer permalink
    20 Februari 2011 21:29

    Kalo ini mah setuju sekali. tapi kalo lampu nyala siang hari, kayaknya kok lom bisa trima yaks?? udah panas kena silau pula mas.

  13. cah cilik melu melu permalink
    20 Februari 2011 22:12

    Kalo bising ya bising aja, jangan yg punya moge ngaku hobi ngeles.
    Kenapa?
    Mentang2 kaya, beli mahal, pajak tinggi?
    Ato byr upeti karena bodong?
    Uda berasa punya jalan, masalah bising masih mau diperlakukan laen?

    Maaf, skalian mau tanya..
    Kalo knalpot r9 berapa db ya?
    Mau pasang di mtr ane, kalo lebih 90db ya batal..

  14. robotic_munky permalink
    21 Februari 2011 10:18

    saya sih kecewa aja kalo harley ga ditilang,
    klo alesannya motor hobi gmn gtu . . . .
    n klo menurut komennya ‘Kodokijo’ berarti saya sial dong, koz motor hobi saya cuma CBR150, cbr saya jg cuma kluar rumah seminggu sekali kok . . . . .

  15. 21 Februari 2011 15:54

    wah setuju banget klo sampe memang bener2 dibeli tuh alat,,

    *ga jadi pake s*m*su*g itu yak,,wkwkwk

  16. aditninjamaniac permalink
    21 Februari 2011 23:42

    setuju pak edo..lah tapi gimana nih kalo kasusnya suara kendaraan tsb tercampur suara mesin yg sudah mulai aus part2nya..trus knalpot orinya ninja rr ku juga berisik pak..ori loh..

  17. 2 Maret 2011 08:19

    Pagi pak Edo, minta tolong ditertibkan polisi-polisi nakal yang ada di kota semarang.
    Sbg catatan, kasus ini dialami teman ane.
    Dalam sehari mosok dia bs kena tilang 2x? Pertama katanya kudu pake spion standar ori, trs kedua masalah knalpot bising. Lebih parah lagi teman ane yang lain, pas dia kena tilang tp krn dia bs membela diri sehingga polisi nya bingung krn tdk menemukan kesalahan, akhirnya yang ditilang karna penutup pentilnya. Heran ane, apa ada dalam UU lalin soal pemakaian penutup pentil standar?? Kami sebagai bikers di semarang jadi merasa tidak nyaman atas ulah polisi-polisi nakal tersebut.
    Mohon segera ditindak lanjuti.
    Tks

  18. sekopati permalink
    23 Maret 2011 18:00

    Oom Edo gimana kabarnya data mengenai tingkat kekerasan suara knalpot Racing di Indonesia ? Harapannya pihak Oom Edo bisa menjembatani masalah tersebut dalam suatu acara temu wacana antara biker, produsen dan pihak ditlantas polri.

    • 23 Maret 2011 18:36

      ide yang menarik, rasanya boleh dicoba untuk diajukan sharing dengan pihak2 terkait nih. trims atensinya bro, salam.

  19. masyarakat permalink
    11 Desember 2011 20:05

    setuju, kalo pengguna sepeda motor masih menggunakan knalpot brisik, mari kita bakar saja penggendarannya.

  20. kalengrombeng permalink
    4 Maret 2012 21:14

    Mau bebek keq apapun. moge juga diatas 500cc kali ya.. 250cc mah msh tergolong kecil cuma ma produsen aja di gede2in (motor digede2in) kalo mau berisik mending diarahin aja ke arah kupingnye tu knalpot.. Org2 gak butuh suara2 begitu.. Ape dibikin berisik biar org2 tau kalo die lewat naek motor kali ye…

Trackbacks

  1. Tweets that mention Polisi Segera Siapkan Alat Ukur Kebisingan « Edo Rusyanto's Traffic -- Topsy.com
  2. Batas Kebisingan Sepeda Motor « Edo Rusyanto's Traffic
  3. Batas Kebisingan Sepeda Motor | HVIC Bogor

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: