Skip to content

Lagi, Soal Kasus Knalpot Bising

9 Februari 2011

SUDAH sejak lama saya agak merasa risih dengan peraturan mengenai knalpot bising. Maksudnya, adakah peraturan yang tegas mengenai suara knalpot yang dianggap bising? Berapa desibel suara yang dianggap bising? Apakah para aparat penegak hukum ketika menilang harus dilengkapi alat ukur tingkat kebisingan?

Semua pertanyaan itu seakan raib ditelan bumi. Praktiknya, di lapangan kita menemui kasus penindakan terhadap pemakaian knalpot sepeda motor yang dianggap bising oleh para penegak hukum. Bahkan, ada juga yang ditilang karena tidak memakai knalpot standar.

Baru-baru ini, di salah satu mailing list (milis), yakni milis pemakai sepeda motor Minerva, mencuat lagi soal knalpot tersebut. Sang pemotor ditilang oleh para penegak hukum di wilayah kepolisian Bandung, Jawa Barat.

 

Dear MRC,

Saya ingin menanyakan masalah peraturan knalpot racing yang dipake motor minerva, kemarin keponakan saya kena tilang dibandung saat pake motor minerva R150 (surat tilang terlampir) dengan alasan pake knalpot racing padahal tuh motor knalpotnya masih ORI bawaan dari lahir. Saya ga tau cerita jelasnya tapi akhirnya keponakan saya minta surat tilang daripada bayar ke polisi itu.

Yang saya tanyakan apakah benar knalpot ORI Minerva R150 melanggar peraturan itu? bagaimana pendapat pihak minerva akan kejadian ini?

Mohon pencerahannya.

Terimakasih

Salam

Joko P

Bandung

 


Kasus yang diutarakan dalam surat elektronik tersebut bagi saya cukup memprihatinkan. Semoga aturan soal kebisingan suara knalpot segera dipertegas oleh pemerintah. Kita tahu, saat ini rujukan aturan tersebut adalah Undang Undang No 22/2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) yang mengancam sanksi bagi pengguna knalpot bising yakni pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000.

Di satu sisi, ada Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No 07/2009 tentang Ambang Batas Kebisingan Kendaraan Bermotor Tipe Baru yang diteken Menneg LH Rachmat Witoelar pada 6 April 2009. Artinya, lebih dulu dua bulan sebelum UU No 22/2009 tentang LLAJ yang diteken presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 22 Juni 2009.

Dalam Permen LH tersebut disebutkan bahwa batas ambang kebisingan sepeda motor terdiri atas, untuk tipe 80 cc ke bawah maksimal 85 desibel (db). Lalu, tipe 80-175cc maksimal 90 db dan 175cc ke atas maksimal 90 db.

Nah, semoga dalam implementasi penindakan knalpot bising, para penegak hukum dilengkapi dengan alat pengukur sehingga bisa lebih valid ketika menyatakan sebuah knalpot motor melampaui ambang batas kebisingan. Semoga. (edo rusyanto)

63 Komentar leave one →
  1. 9 Februari 2011 06:23

    kenalpot bising tingalin aja..

  2. eric permalink
    9 Februari 2011 06:38

    pak pol tlg bertindak yang benar…….kasihan yang ditilang salahnya aja tidak tahu.

  3. 9 Februari 2011 07:02

    seharusnya kalo mau tilang harus ada bukti kuat pelanggaranya,caranya ya bawa alat pengukur disabel itu tadi!!!lawong yang di pakek kan masih knalpot bawaan pabrik!!

    http://rudy052.wordpress.com/2011/02/08/kriteria-motor-pilihan-sayairit-dan-juga-keren/

  4. 9 Februari 2011 07:09

    makin banyak aja ni alasan pokis buat nilang,
    hahahah
    nitip akh, mampir sini ya
    http://setiaonebudhi.wordpress.com/2011/02/08/tekton-font-yang-bikin-hape-mu-makin-keren/

  5. 9 Februari 2011 07:16

    lima buesaaar….. peraturannya kacaaaooooo
    http://dewataspeedblog.wordpress.com/2011/02/08/aprilia-motogp-terlahir-kembali-ditahun-2012/

  6. sekopati permalink
    9 Februari 2011 07:19

    mungkin rata2 type knalpot aftermarket yg racing bukan type silence atau bobokan kemungkinan besar melebihi ambang batas yg ditetapkan. Racing “ok” asal type silence. kebanyakan orang memilih yg suaranya gahar padahal performanya belum tentu. harapannya para juragan variasi tersebut bisa membuat type racing tapi yg ramah lingkungan.

  7. 9 Februari 2011 07:23

    emang kacu kalau gitu,,, saya juga pake knalpot yang agak berisik, emang bawaannya agak was-was kalo ketemu pak pol karna syarat kena tilang gak jelas hitu,, padahalo kadang kadar “berisik” tiap manusia bisa berbeda,, contohnya saya sam mekanik yang bisa servis motor, beda,,, yang menurut saya ini motor udah berisik cuma kata dia masih gak ada suaranya,,, nah lho??

  8. xxl123 permalink
    9 Februari 2011 07:44

    jadi inget knalpotnya Byson πŸ˜€

  9. 9 Februari 2011 08:14

    makin gak jelas saja aturan di negeri ini..

    numpang jemuran πŸ˜€
    http://bikerpoint.wordpress.com/2011/02/09/perbaikan-jalan-jangan-nunggu-lebaran-donk/

  10. 9 Februari 2011 08:49

    waduh ori aja masih kena tilang, gmn yang udah di-custom.

    • haka permalink
      9 Februari 2011 21:43

      hrsnya pabrik yg bikin motor juga mikir, gimana cara bikin knalpot yg gak brisik.

  11. Dani permalink
    9 Februari 2011 09:01

    Zwinggggggg itu Bajaj, Berapa Desible ya…..

    • 9 Februari 2011 12:40

      belum tahu bro, nanti coba kita kumpulkan data, berapa rata-rata desibel sepeda motor yg beredar saat ini. trims

  12. AshleyzZzzz permalink
    9 Februari 2011 09:08

    ane gak suka make knalpot racing, tapi kalo ada yg make suka demen liat bentuknya…cmn benci kalo bebek/matic make yg harganya murahan….ane tau yg harganya 75rbu..bentuknya pendek,,sedikit karatan,,,suaranya ,,,weeeeh,,,,,,,,motor dimana,,,,suara dimana,,,,

    • Basho permalink
      9 Februari 2011 20:33

      cmn benci kalo bebek/matic make yg harganya murahan

      Itu namanya biker SMS (Sudah Miskin Sombong). Kalo saya miskin tapi ngga sombong :mrgreen:

  13. sijidewe aka snalpot99 permalink
    9 Februari 2011 10:04

    ya pak edo, peraturan yang ngambang gini sering dijadikan lahan polisi.. dengan alasan bukan standar pabrik padahal peraturan jelas, ada maximal desible yang disebutkan (polisi tida dilengkapi alat tersebut) lagi – lagi kita yang kena, mau alasn apa juga malah dikira melawan..

    (obrolan hangat di tempat kerja tadi pagi tentang anak polisi tetangga teman yang belum punya sim tapi bebas memakai motor kemana saja – maaf agak vulgar πŸ˜€ )

    • 9 Februari 2011 10:14

      karena itu, kita harus terus menyerukan pentingnya ketegasan dan konsistensi yg saat ini menjadi barang mahal di negeri kita. trims sharing-nya bro, salam.

  14. softech_niQ permalink
    9 Februari 2011 10:31

    sdkt tmbhn nih:
    “praturn MENKES no.718/1987.
    `ada 4 zona kebisingan`;
    1.tmpt pnelitian,RS/prwtn ksehatn atw sosial=35~45 db.
    2.tmpt perumahan,pndidikn& kreasi=45~55 db.
    3.pkantorn,toko,pdagangan,pasar=50~60 db.
    4.lingkungn industri,pabrik,stasiun kereta api&terminal bus=60~70 db.

    tingkt kbisingan DI BAWAH 85 db,dianggap msh aman untuk t’expose telinga slm kurng lbh 8 jam non_stop.

    suara knalpot racing “bisa” lbh dr 100 db….”

    NB:terlepas dr mslh knalpot original/bawaan pabrik&pbedaan tingkat desibel,,,inilh peraturan menkes yg lbh ktujuan”stndr ksehatan”.

    untuk para aparat,alangkah lbh bijakx jk ingin “b`oprasi”,hrs mbw alat ukur desibel,jgn asal tilang aja….

    • 9 Februari 2011 10:52

      trims atas tambahan informasinya bro, amat bermanfaat. salam

  15. softech_niQ permalink
    9 Februari 2011 10:35

    sdkt tmbhn nih:
    “praturn MENKES no.718/1987.
    `ada 4 zona kebisingan`;
    1.tmpt pnelitian,RS/prwtn ksehatn atw sosial=35~45 db.
    2.tmpt perumahan,pndidikn& kreasi=45~55 db.
    3.pkantorn,toko,pdagangan,
    pasar=50~60 db.
    4.lingkungn industri,pabrik,stasiun kereta api&terminal bus=60~70 db.

    tingkt kbisingan DI BAWAH 85 db,dianggap msh aman untuk t’expose telinga slm kurng lbh 8 jam non_stop.

    suara knalpot racing “bisa” lbh dr 100 db….”

    NB:terlepas dr mslh knalpot original/bawaan pabrik&pbedaan tingkat desibel,,,inilh peraturan menkes yg lbh ktujuan”stndr ksehatan”.

    untuk para aparat,alangkah lbh bijakx jk ingin “b`oprasi”,hrs mbw alat ukur desibel,jgn asal tilang aja….

  16. softech_niQ permalink
    9 Februari 2011 10:39

    dmn ya bs beli alat ukur desibel ini?brpn tu hrgx?

  17. Tristan permalink
    9 Februari 2011 11:50

    Peraturan knalpot bising emang harus dipertegas karena intu sudah termasuk menggangu kenyamanan masyrakat yanga lain.

  18. Dimas Jordan permalink
    9 Februari 2011 12:18

    di bagian agak akhir tertulis :

    Dalam Permen LH tersebut disebutkan bahwa batas ambang kebisingan sepeda motor terdiri atas, untuk tipe 80 cc ke bawah maksimal 85 desibel (db). Lalu, tipe 80-175cc maksimal 90 db dan 175cc ke atas maksimal 90 db.

    itu apa bedanya tipe 80-275cc sama yang diatas 175cc ya? sama2 maksimal 90db soalnya…

    sama mau share pengalaman waktu kena razia di bandung, waktu itu pake knalpot yang pake dbkiller buatan dalam negri merk N**I. Pada saat di razia ada temannya si polisi bisik2 yang intinya ngingetin kalo saya ga pake knalpot standar, dan benar saja langsung dipermasalahkan oleh sang polisi dengan gaya yang ngeselin.

    P (polisi), D (saya)
    P : kamu anak club ya?
    D : iya
    P : anak club mana?
    D : supra (tanpa menyebutkan nama club, tapi jelas tercantum plat nomor F yang jelas bukan orang bandung)
    P : kan sudah sering disosialisasi bahwa penggunaan knalpot bising hanya boleh diterapkan di?? (kapan sosialisasi di bogor pak??)
    D : sirkuit pak
    P : nah itu udah tau, kenapa masih pake knalpot bising??
    setelah ngomong itu ada motor dengan cc 110 menggunakan knalpot standar yang ternyata suaranya lebih bising dari knalpot variasi motor saya
    D : nah itu suaranya lebih bising pak
    P : YA UDAH BIKIN AJA ATURAN SENDIRI!!!! (sambil ngebanting sim dan stnk saya, dan pergi mencari “mangsa” lain yang lebih potensial)

    Di TKP saya melihat jelas ada seorang perwira berpangkat AKP yang mengawasi razia dan tidak melakukan apa2 melihat kelakuan anak buahnya, mau di permasalahkan ga ada bukti dan kalo pake saksi pasti si teman2nya si polisi ngebela temennya, selain itu ga ada backingan. padahal jelas2 saya ke bandung dengan tujuan ke Polda Jawa Barat, yang ga mungkin saya berani dari Bogor ke Polda menggunakan knalpot bising.

    Inti pelajaran yang saya dapat adalah apabila merasa knalpot variasi kita tidak cukup bising, coba saja diperdebatkan dengan membawa perbandingan motor dengan cc sama atau yang cc dibawahnya yang menggunakan knalpot standar, lumayan kan bisa jadi ga kena tilang.

    * pernah saya bahas di milist polantas…

  19. Tristan permalink
    9 Februari 2011 12:19

    setuju, harus diperjelas / dipertegas mengenai undang2 knalpot bising, karena itu sudah mengganggu kenyamanan mayrakat lain.

  20. satria_bajahitam permalink
    9 Februari 2011 12:29

    Itulah indonesia,aparat kita gak jelas kalo yg namanya nilang,intinya uud

  21. arief permalink
    9 Februari 2011 13:24

    itu gambar knalpot new mega pro

  22. 9 Februari 2011 14:05

    ayo,kita mesti pinter….mereka jg kita buat pinter….kalo nga pinter2in aja (apa maksudx?…xixixi…)

  23. otek permalink
    9 Februari 2011 14:51

    makanya kalo pake knalpot yg bener, mau yg ori kl bikin knalpot juga yg bener jangan cuma ngejar power pake knalpot freeflow murahan contohnya ya knalpot minerva atau knalpot jupiz…

    tilang aja pak..saya setuju banget sama tindakan pak polisi tsb.
    kl dah dengernya gak enak suara knalpotnya tilang aja..ane setuju sama pak POLISI tsb. !!

    • ahong permalink
      9 Februari 2011 15:17

      saya setuju !
      Tilang tuh ABG tengil pemakai knalpot murahan bikin bising !
      Kalo gak mau dicap ALAY jgn pake knalpot berisik…pakailah STD nya

      • Basho permalink
        9 Februari 2011 20:38

        Tilang tuh ABG tengil pemakai knalpot murahan bikin bising !

        Ini juga bisa disebut biker SMS (Sudah Miskin Sombong) :mrgreen:

      • Basho permalink
        9 Februari 2011 20:39

        Tilang tuh ABG tengil pemakai knalpot murahan bikin bising !

        Ini juga bisa disebut biker SMS (Sudah Miskin Sombong) :mrgreen:
        Heran ya, miskin kok sombong…..

    • Beruang permalink
      6 November 2011 07:48

      Sama dong knalpot Revo, apalagi Blade 110 yg baru, suara bising bikin pengendara lain ingin nge-gebuk tuh orng yg pakenya…….

      • 26 September 2013 14:42

        …haha, kalo ane pengen nampar sepuasnya bro

    • siti permalink
      22 Agustus 2014 03:22

      pake knalpot dangdut biar enak didengar

  24. panda_Geely_loecoe permalink
    9 Februari 2011 15:22

    ampir tiap minggu di depan toko saya ada razia knalpot bising, klo ada razia macet banget, mpe pusing liat jalanan. Mau apapun motornya (bebek, sport, matik) asal knalpot bukan ori pasti kena tilang. cape dehhh……

    @ softec
    beli alat pengukur desibel di toko alat teknik/ace hardware bro, saya beli harganya 900 ribuan.

  25. kucrut_bike's permalink
    9 Februari 2011 16:42

    ane kemaren2 pake knalpot free flow AHRS yang type silent.. tapi tetep aja lumayan berisik kalo lewat gang.. :mrgreen:

    sekarang balik standar lagi deh ternyata lebih silent.. πŸ˜†

  26. Umar_abu_ihsan permalink
    9 Februari 2011 21:30

    Arah knalpot yg nembak muka biker di blkg jg seharusnya ditilang

    • 26 September 2013 14:40

      Sebelum ditilang dihajar dulu mukanya pake helm juga boleh mas, biar tidak arogan lagi!!!

  27. 9 Februari 2011 22:46

    Ia mbah gmna tuh klo pke knalpot variasi tapi pake db killer mcam no*i 3b*ld??
    Padahal suara adem ayem kyk standar masa harus ditilang…

  28. 10 Februari 2011 00:28

    yah emangnya ini negara uni eropa … hukum rimba … ck ck ck

  29. softech_niQ permalink
    10 Februari 2011 09:51

    @panda.
    tangkiyu bro ats infox,,ntar deh coba nyari….

  30. bk1ng 039 permalink
    10 Februari 2011 19:31

    hmm.. saya dah bikin knalpot custom adem suarany ga sekenceng standarnya… kena juga ga yah?

  31. sekopati permalink
    11 Februari 2011 07:52

    kalau pakai knalpot std motor lain kena tilang juga gak ya…

  32. jabrik permalink
    12 Februari 2011 18:04

    klo menurut sy imho knalpot standar minerva cbr wannabe emang terlalu bising. jd wajar aja lo kena tilang. tp gmn nich respon dari mmi. what d hell!

    • 7 Juni 2012 20:45

      berarti HD jga kena donk.bagus,skalian polisi yang pake HD ditilang jga

  33. Pemberantas Bala permalink
    17 Februari 2011 07:58

    Masih aik hanya ditilang. Harusnya, yang menyengsarakan masyarakat begitu, langsung diangkut dan dibuang ke laut aja.

    Kapan nih polisi mau bertindak tegas terhadap pengacau ketertiban?

    • 26 September 2013 14:36

      Masih mending juga tidak diberondong pake senapan M-16

  34. aditya permalink
    25 Februari 2011 21:26

    untuk aturan knalpot bising harus jelas d0nk yg mana, kalau aturan mentri lingkungan hidup tentang ambang maximal suara knalpot ntu unt produsen kendaraan bermotor baru, bukan unt produsen aftermarket, kalau memang sudah ada standart SNI ,pasti smua produsen aftermarket akan tunduk aturan tersebut,
    di jepang aja knalpot racing/aftermarket di legal kan dng standarisasi pemerintah, kalau skarang liat di indonesia aturan ga jelas tingkat kebisingan sudah maen tilang aja, sungguh terlalu, bikin dulu standart SNI tingkat kebisingan yg diboleh dipake di jalan raya, baru efektif kan peraturan UU no 22 TH 2009

    • 26 September 2013 14:35

      Lanjut pak polisi. Saya saja pernah menghajar pengendara motor knalpot bising sampai hidungnya penuh kecap

  35. Tyo permalink
    26 Februari 2011 21:17

    Kl knalpot racing gak boleh karena bising knp di pasaran banyak dijual knalpot racing hayooo kl melanggar aturan mestinya toko variasi yg menjual knalpot racing mestinya dilarang gmn sich boss kyak peraturan yg menyalakan lampu di siang hari yg gak jelas.

  36. halo permalink
    2 April 2011 23:05

    saya pikir itu gbr ilustrasi nya , knalpot yg memakai pelontar api

  37. nurman permalink
    15 Juni 2011 19:34

    gan ane mau ngocehni. yang nagara dah evalusai dulu sebelum ngoceh di publik. jadi wajar klo knalpot yang dikit-dikit bising dikit dikit bisng. tuh di ditilang ya emang wajib ditilah gan. supaya kapok. klo agan mau pake sodorin dulu ke telinga nya diri selama lu belum tuli klo selama 8jam lo kuat boleh lo ngejago di jalanan. dah gausah ngoceh harus ada alat ukur segala . sama tuhan dah di kasih alat ukur otomatis yaitu telinga apa bila didengerin berisik ya berisik gan dah de mendng standar aja. gue dukung 1000% atas pemberlakuan tilang knalpot berisik.

    • Univ.Beruangmada permalink
      6 November 2011 07:59

      Bukan gitu….. masalahnya Harus tegas dong peraturannya, B

      Banyak juga kan mobil yg pake knalpot racing kok gak ditilang??

      Banyak Jugakan mobil pengangkut Barang Bangunan, yg knalpotnya sudah hancur dan menimbulkan bising??

      Banyak Juga kan Pengguna HARLEY DAVIDSON knalpotnya bising kok nggak ditilang??

      Banyak Juga kan Pengguna VESPA yg knalpotnya bising & modelnya mengenaskan, kok nggak ditilang???

      Tapi banyak juga kan knalpot standar yg dimodif malah lebih mengesalkan???

      Semua orng sudah tau yg bising itu yg bagaimana. Suara bulat macam suara bass??? atau suara nyaring macam nabokin kaleng…..

      Sya tau orang indonesia yg sekarang kurang disiplin(“Setelah Masa ORDE BARU BERAKHIR”)

      MAKA DARI ITU BUATLAH PERATURAN YANG “SPESIFIK”, BUKAN PERATURAN UMUM(“BIAS”) YG SELALU DIKAIT-KAITKAN UNTUK MENCARI KESALAHAN & KEUNTUNGAN.

      INGAT??? HARUS SPESIFIK……….

  38. CoX permalink
    31 Juli 2011 08:35

    yang jadi permasalahannya juga mentrinya yang gak ngarti soal otomotif..
    bayangin aja, misal dia bikin peraturan max desibel 85dB..
    nah angka desibel segitu tuh untuk mesin yang berkitir di rpm berapa?
    3000-5000? 3000-9000?

    di putaran yg berbeda, tingkat kebisingan yang dihasilkan juga beda…
    kondisi jalan beda, ngegasnya juga beda..
    di gang kecil, di jalan biasa, jalan raya gede
    bikin peraturan aja gak jelas, gimana mo naatinnya…

    ujung-ujungnya aparat yang kerja cuma asal tebak doang..
    dasar mantri kerjaan cuma bisa makan duit doang..
    idup di kantor doang..
    gak pernah naek motor kali, biasa diboncengin supir :muntah
    cupu..

  39. herbi prasetyo permalink
    10 Oktober 2011 15:44

    hukum’y udah kacau…yg lain klo pakai knalpot racing aja kena tilang,tp knp polisi jg pake knalpot racing yg lebih berisik gk kena sanksi jg yup???
    *pengalaman pribadi di kota Bogor…

  40. yudha permalink
    3 Januari 2012 14:38

    emank kenalpot bising ato nggaknya itu berapa desible>>
    ada aturan yg ngatur desible minimalnya ngaak???

  41. 26 September 2013 14:31

    Usul, sanksi bagi pengendara motor dengan knalpot bising ini bagaimana kalau di tampar 10x di tempat??

  42. 26 Oktober 2014 10:56

    kata pak polisi BIP bandung,, yg boleh bising cuma MINERVA,, saya pengguna CBR.. sungguh pelecehan..

Trackbacks

  1. Knalpot Bising Jika Ditinjau Dari Segi Sosial Β« Learning To Live
  2. Polisi Segera Siapkan Alat Ukur Kebisingan « Edo Rusyanto's Traffic
  3. Test Suara Stereo N250, melanggar ga ya ? « Triyanto Banyumasan Blogs
  4. Aturan Kebisingan Motor Berlaku Juli 2013 Β« Edo Rusyanto's Traffic
  5. Biar Afdol, Pakai Alat Ukur Dong Akh | Edo Rusyanto's Traffic

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: